Saat Anda mengendarai mobil atau melihat lampu di jalan atau membuka microwave Anda, kemungkinan ada sesuatu di salah satu barang yang telah dilas. Produk-produk ini dan lainnya telah menjadi bagian dari proses pengelasan selama bertahun-tahun lebih dari yang Anda bayangkan.

Pengelasan sebenarnya dimulai sejak lama selama Abad Pertengahan. Banyak artefak telah ditemukan yang berasal dari Zaman Perunggu. Ini adalah kotak-kotak kecil yang dilas bersama dengan apa yang disebut sambungan pangkuan; tidak ada yang benar-benar yakin untuk apa ini digunakan, tetapi ini penting untuk waktu itu.

Orang Mesir juga membuat berbagai alat dengan mengelas potongan besi menjadi satu. Mungkin di sinilah Maxwell’s Hammer datang nanti? Siapa yang bisa mengatakan! Kemudian muncullah Abad Pertengahan dan banyak orang di sana dapat menggunakan pandai besi untuk besi. Modifikasi yang berbeda dilakukan sepanjang jalan sampai pengelasan yang digunakan saat ini berkembang.

Ada beberapa penemuan penting di tahun 1800-an yang mempengaruhi pengelasan termasuk di sini:

Penemuan asetilena oleh seorang Inggris bernama Edmund Davy.
Pengelasan dan pemotongan gas menjadi dikenal dan cara untuk menyatukan potongan-potongan besi.
Pencahayaan busur adalah bagian yang sangat populer dari pengelasan setelah generator listrik dikenal.
Pengelasan busur dan resistansi menjadi aspek populer lainnya dari pengelasan.
Nikolai N. Benardos menerima paten untuk pengelasan pada tahun 1885 dan 1887 dari Amerika dan Inggris.
C.L. Peti mati menerima paten Amerika untuk proses pengelasan busur.
Setelah tahun 1800-an lebih banyak paten dan penemuan dibuat untuk menciptakan lebih banyak cara melakukan pengelasan tetapi salah satu kebutuhan terbesar akan datang jauh kemudian selama Perang Dunia I karena proses ini diperlukan untuk tukang las Jogja membuat senjata. Karena permintaan, perusahaan las menjadi makanan pokok Amerika dan Eropa karena perang membutuhkan mesin las dan elektroda untuk menyertainya.

Selama perang orang benar-benar mendapat kesempatan untuk melihat bagaimana pengelasan bekerja dan itu menjadi cara kerja yang sangat populer. Sedemikian rupa sehingga pada tahun 1919 American Welding Society pertama dimulai. Organisasi nirlaba ini muncul langsung melalui sekelompok pria yang menyebut diri mereka Komite Pengelasan Masa Perang dari Korporasi Armada Darurat (Sumber: Miller Welds).

Tahun 1950-an dan 1960-an juga merupakan waktu yang signifikan untuk pengelasan karena proses pengelasan menggunakan CO2 ditemukan dan variasi dari bentuk pengelasan yang menggunakan gas inert ini menjadi sangat populer di tahun 1960-an karena menghasilkan jenis busur yang berbeda.

Ada sejumlah perbaikan dalam perdagangan pengelasan selama bertahun-tahun dan hari ini proses telah menambahkan dua area, gesekan dan pengelasan laser. Keduanya telah menciptakan bidang yang lebih khusus dan oleh karena itu lebih banyak kesempatan untuk belajar.

Satu hal yang menarik tentang pengelasan laser adalah bahwa orang-orang yang menggunakannya telah menemukan bahwa itu adalah sumber panas yang luar biasa sehingga benar-benar dapat mengelas benda logam dan non-logam.

By nur