Menggunakan Ruang Putih untuk Memulihkan Kesehatan dan Kesejahteraan Setelah COVID

Teman, kolega, dan kontak kulit putih yang terhormat

Saya tertular COVID pada awal Oktober, meskipun sudah dua kali divaksinasi. Setelah dua minggu lumpuh, saya dites negatif, tetapi saya butuh dua minggu lagi untuk mendapatkan kembali kekuatan fisik dan stamina dan kewaspadaan mental yang telah hilang. Pada refleksi, saya akan mengatakan saya telah menggunakan “ruang putih” untuk memulihkan kesehatan dan kesejahteraan saya.

Ayo Tes PCR

Ini adalah ruang putih yang saya gunakan: Pilates, baik online maupun tatap muka; meditasi terbimbing; psikoterapi satu-ke-satu; sebuah buku audio tentang penerapan teori-teori psikologi dalam pekerjaan dan kehidupan; dan berjalan sejauh 12 mil di pantai selatan Inggris.

Mengapa saya menyebut ruang putih ini?

Pilates: Kelas online dan tatap muka saya seluruhnya terdiri dari orang kulit putih dan gurunya kulit putih.

Meditasi terpandu: Selain duduk dalam meditasi hening, saya mendengarkan meditasi terpandu, yang disuarakan oleh guru kulit putih.

Psikoterapi satu lawan satu: Terapis reguler saya adalah seorang wanita kulit putih, yang bekerja dengan klien kulit putih.

Buku audio tentang penerapan teori psikologis: Buku ini menggugah pikiran dan bermanfaat secara pribadi, namun sangat jelas didasarkan pada pengalaman psikoterapis/penulis bekerja dengan klien kulit putih.

Pesisir pantai: Sementara kota-kota di pantai selatan Inggris cukup beragam dan inklusif dalam hal usia, identitas gender dan orientasi seksual, mereka sangat putih. Dari ratusan orang yang saya amati, di luar dan di dalam ruangan, saya tidak membutuhkan kedua tangan untuk menghitung jumlah orang kulit hitam dan cokelat yang saya lihat. Tanpa kecuali, mereka selalu β€œhanya” atau berpasangan dengan orang kulit putih.

Mengapa saya menulis tentang ini? Mengapa itu penting?

Secara umum, sumber daya kesehatan dan kesejahteraan yang saya sebutkan di sini β€” yang saya gunakan untuk pulih dari COVID β€” diarahkan untuk kebutuhan dan kenyamanan orang kulit putih. Saya tahu itu tidak sepenuhnya benar, tetapi di negara-negara Barat yang didominasi kulit putih, sebagian besar benar. Ironisnya, tentu saja, asal-usul sejarah praktik seperti yoga, Pilates, meditasi, dan bahkan psikoterapi, ditemukan dalam budaya Asia, Afrika, dan Timur Tengah: budaya yang terdiri dari orang kulit cokelat dan kulit hitam. Orang dapat mengatakan bahwa sumber daya kesehatan dan kesejahteraan ini adalah komponen dari β€” mereka berkontribusi pada pemeliharaan β€” rasisme struktural dan sistemik di negara-negara Barat yang didominasi kulit putih. Dan, tentu saja, ketidakadilan rasial dalam penyediaan perawatan kesehatan dan hasil kesehatan negara-negara Barat, termasuk dalam tanggapan sistemik terhadap COVID, didokumentasikan dengan baik.

Diperkirakan lebih dari 240 juta orang di seluruh dunia telah terjangkit COVID hingga saat ini. Tentu saja, pemulihan kesehatan dan kesejahteraan pasca-COVID tidak bergantung β€” tidak mungkin bergantung β€” pada Pilates, meditasi, psikoterapi, dan jalan-jalan. Namun, dapat menerima begitu saja bahwa sumber daya kesehatan dan kesejahteraan tersedia untuk pemulihan COVID adalah hak istimewa β€” dan ketidakadilan β€” yang mendukung orang-orang yang dapat dengan nyaman dan aman (dan terkadang mampu) bergerak masuk dan keluar dari ruang kosong.

Saya tidak merasa bersalah β€” dan saya tidak meminta Anda melakukannya, sebagai sesama orang kulit putih β€” tentang menerima begitu saja bahwa sumber daya kesehatan dan kesejahteraan tersedia bagi kita jika kita terjangkit COVID. Namun, saya percaya bahwa orang kulit putih seperti kita memiliki tanggung jawab untuk melakukan semua yang kita bisa β€” secara individu dan di dalam sistem dan lingkaran yang kita pengaruhi β€” untuk menghilangkan ruang putih secara umum, dan untuk memastikan bahwa orang kulit hitam, cokelat, dan orang rasis lainnya memiliki kesetaraan dan akses yang sama terhadap kesehatan dan perawatan restoratif pada khususnya.

Banyak aktivis antirasisme Hitam menginspirasi saya dan memengaruhi pemikiran saya tentang hak istimewa sumber daya kesehatan dan kesejahteraan dan ruang putih. Di antara mereka adalah psikiater dan ilmuwan medis terkemuka, Jean Lud Cadet, MD; guru meditasi kesadaran terkenal, Ruth King dan George Mumford; guru kesehatan dan kesejahteraan, Future Cain dan Jana Long; dan penulis/pendidik/pembangun jaringan dan aliansi yang dihormati secara luas, Rebecca Stevens dan Sharon Hurley Hall. Semua pemimpin ini dapat ditemukan dan diikuti di LinkedIn.

Swab Test Jakarta yang nyaman