Saya bahkan tidak bisa mulai memberi tahu Anda betapa bersyukurnya saya memiliki akses ke makanan yang lebih sehat setiap hari. Sebagai seorang dokter, saya juga tidak dapat berbicara tentang makan sehat tanpa mengakui dampak besar kerawanan pangan terhadap kesehatan. Kerawanan pangan merupakan determinan sosial kesehatan yang kurang diakui. Departemen Pertanian Amerika Serikat (USDA) mendefinisikan kerawanan pangan sebagai kurangnya akses yang konsisten ke makanan yang cukup untuk kehidupan yang aktif dan sehat. Kelaparan yang didefinisikan sebagai perasaan tidak nyaman karena kekurangan makanan merupakan konsep yang terkait namun berbeda dengan kerawanan pangan. Sebelum pandemi, kerawanan pangan mempengaruhi 13% rumah tangga di Amerika Serikat. Pandemi kita saat ini telah memperburuk kerawanan pangan & mengekspos celah yang ada dalam sistem pangan kita. Menurut organisasi Feeding America, 50 juta orang mungkin mengalami kelaparan karena COVID-19. Ada peningkatan 60% dalam jumlah orang yang mencari bantuan dari bank makanan dan 8 miliar makanan dibutuhkan untuk memenuhi peningkatan permintaan. Kerawanan pangan dikaitkan dengan diet makanan padat kalori & gizi buruk. Ada hubungan yang kuat antara kerawanan pangan dan penyakit kronis seperti obesitas, HIV, diabetes tipe 2, penyakit kardiovaskular, dan hipertensi. Individu dengan kondisi kronis ini memiliki hasil yang lebih buruk ketika mereka tertular COVID-19.

Baca Juga : Harga Swab Test Jakarta

Kerawanan pangan secara tidak proporsional mempengaruhi rumah tangga dengan anak di bawah usia enam tahun, rumah tangga yang dikepalai perempuan, orang dewasa yang tinggal sendiri, orang dewasa penyandang disabilitas, rumah tangga kulit hitam & Hispanik, dan rumah tangga berpenghasilan rendah.

Menurut studi yang baru-baru ini diterbitkan oleh Leddy et al (Nov 2020), faktor-faktor yang berkontribusi terhadap peningkatan prevalensi kerawanan pangan selama pandemi meliputi:

Peningkatan konsumsi makanan rumah. Petani harus membuang makanan yang dibuat untuk konsumsi di luar rumah.

Meningkatnya angka pengangguran.

Meningkatnya permintaan bantuan pangan.

Toko kelontong tidak dapat menyumbangkan makanan ke bank makanan karena meningkatnya pembelian makanan konsumen dan pembelian panik. Bank makanan harus membeli lebih banyak makanan, menaikkan biaya dan mengurangi makanan per rumah tangga.

Semakin sulit bagi populasi yang lebih tua dan rentan untuk mengakses makanan karena langkah-langkah jarak sosial dan perlindungan di tempat.

Penutupan sekolah menyebabkan hilangnya makanan melalui Program Makan Siang Sekolah Nasional.

apa yang bisa kami lakukan untuk membantu? Pertimbangkan untuk menyumbang ke organisasi seperti Feeding America, No Kid Hungry, atau ke bank makanan lokal. Jika Anda tidak dapat menyumbang, pertimbangkan untuk menjadi sukarelawan untuk mengantarkan makanan dan terus mendukung undang-undang yang meningkatkan pendanaan untuk program nasional seperti Program Bantuan Gizi Tambahan (SNAP), Perempuan, Bayi dan Anak (WIC) dan Program Makan Siang Sekolah Nasional.

Baca Juga : Harga Swab Test Jakarta