Kebudayaan dan tradisi yang diwarisi oleh nenek moyang jika dilestarikan hingga saat ini pasti akan menjadi tradisi yang unik, seperti yang terdapat di banyak daerah di Indonesia termasuk Bali, peninggalan atau peninggalan budaya masa lampau yang banyak di antaranya berasal dari peninggalan Bali kuno dan salah. . Cara hidup kelompok masyarakat tersebut masih tradisional dan menjadi perhatian, tidak hanya bagi wisatawan, tetapi juga penduduk setempat.

Jika Anda ingin jalan-jalan di daerah Bali & sekitarnya, bisa sewa mobil di bali dengan harga terbaik pada tautan tersebut.

Beberapa keunikan tradisi itulah yang menjadi daya tarik dan perawatan para wisatawan wisatawan di Pulau Bali. Budaya dan tradisi unik tersebut masih dapat dikembangkan dan dilestarikan hingga saat ini, yang terkait erat dengan kepercayaan masyarakat tentang ritual atau prosesi yang melekat dalam tradisi tersebut.

Keyakinan masyarakat tentang tradisi yang dianut oleh masyarakat setempat di suatu tempat, berdasarkan kepercayaan masyarakat setempat, seperti keyakinan bahwa ada bencana jika tradisi atau ritual tersebut tidak diikuti, atau karena terkait dengan keyakinan agama untuk menghormati Tuhan atau leluhur. sehingga menjadi budaya bagi masyarakat Bali.

Tradisi unik yang diadakan di beberapa tempat di pulau Bali ini sekitar satu menit untuk kesenangan wisatawan, terutama yang berlibur di pulau dewata, anda dapat menemukan beberapa kebiasaan atau hal-hal tradisional yang di masa sekarang akan mendapatkan keistimewaannya. pengalaman yang tidak dapat ditemukan di daerah lain.

Macam-Macam Budaya & Tradisi Unik Di Pulau Bali

Berikut ini mencakup berbagai jenis tradisi unik yang ada di banyak tempat di Pulau Bali, serta penjelasan detailnya di bawah ini:

1. Pemakaman Desa Trunyan

Umumnya mereka yang meninggal di Bali, khususnya yang beragama Hindu, namun dimakamkan, dapat dibakar atau dibakar secara langsung, namun tradisi unik dengan budayanya berbeda-beda di Trunyan Kintamani, Kabupaten Bangli, yang juga termasuk desa Bali Aga. Ketika orang meninggal, jenazah atau jenazah orang hanya ditaruh di bawah pohon kemenyan, mayatnya dan ditaruh di tanah tanpa dikuburkan, hanya pagar bambu (ruang set) sehingga mencari binatang atau binatang buas.

Jenazah tidak berbau, sampai akhirnya tinggal tulang yang tersisa, dan tulang akan ditempatkan di tempatnya, makam di Trunyan melengkapi daftar budaya dan tradisi unik nusantara. Karena keunikannya, pemakaman desa adat Trunyan ini menjadi tujuan wisata di pulau Bali yang menjadi tujuan wisata populer bagi para wisatawan.

2. Tradisi Mekare-Kare

Mekare-kare ini juga dikenal sebagai perang pandan, sebuah tradisi unik di pulau Bali yang hanya dipraktikkan di desa adat Tenganan, Karangasem yang juga dikenal dengan desa Bali Aga. Pertempuran tersebut dilakukan satu persatu dengan masing-masing wadah pandan berduri sebagai senjatanya. Desa Tenganan juga merupakan salah satu desa Aga Bali yang diklaim sebagai asli Bali. Perang Mekare-kare atau Pandan dilaksanakan pada saat Ngusaba (Bulan Sambah) keempat atau sekitar bulan Juni.

Kebudayaan dan tradisi yang unik terjadi di pekarangan Bale 2 hari terakhir dan dimulai pada pukul 2 siang, yaitu prosesi ritual atau tujuan untuk menghormati Dewa Perang atau Dewa Indra yang merupakan dewa tertinggi bagi umat Hindu di Tenganan. Desa ini merupakan salah satu tujuan wisata dan tujuan wisata yang ada di pulau Bali.

3. Tradisi Omed-Omedan

Budaya dan tradisi tempat unik ini berada di pusat kota Denpasar tepatnya di desa Banjar Kaja Sesetan, Denpasar Selatan. Diadakan setahun sekali, bertepatan dengan kebakaran Ngembak atau sehari setelah Nyepi, tradisi unik dimulai sekitar pukul 14.00 dalam 2 jam terakhir.

Prosesi tersebut hanya dihadiri oleh para pemuda atau orang yang belum menikah dengan usia minimal 13 tahun, omed-omedan artinya ada perang antar pemuda banjar dan terkadang diiringi dengan adegan ciuman antara kedua laki-laki tersebut.

Tradisi ini diadakan sebagai bentuk kegembiraan setelah hari raya Nyepi digelar, sebagai warisan budaya leluhur di pulau Bali, nilai-nilai sakral dan kepercayaan merupakan tradisi buruk yang tidak pernah dilakukan. Tradisi ini menjadi salah satu atraksi yang bisa dinikmati saat berwisata di Fire Day.

By ansyah